Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

RPP Hormat dan Patuh Kepada Orang Tua dan Guru


RPP Hormat dan Patuh Kepada Orang Tua dan Guru

RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN
(RPP)


Satuan Pendidikan      :
Mata Pelajaran            : Pendidikan Agama Islam
Kelas/Semester            : VIII/2 ( Dua )
Materi Pokok              : Hormat dan Patuh Kepada Orang Tua dan Guru
Alokasi Waktu            : 2 x 40 (2 X Pertemuan)

A.    Kompetensi Inti (KI)
KI.1
Menghargai dan menghayati ajaran agama yang dianutnya
KI.2
Menghargai dan menghayati perilaku jujur, disiplin, tanggungjawab, peduli (toleransi, gotong royong), santun, percaya diri dalam berinteraksi secara efektif dengan lingkungan sosial dan alam dalam jangkauan pergaulan dan keberadaannya..
KI.3
Memahami pengetahuan (faktual, konseptual dan procedural) berdasarkan rasa ingin tahunya tentang ilmu pengetahuan, teknologi, seni, budaya terkait fenomena dan kejadian tampak mata.
KI.4
Mengolah, menyaji, dan menalar dalam ranah konkret (menggunakan, mengurai, merangkai, memodifikasi, dan membuat,) dan ranah abstrak (menulis, membaca, menghitung, menggambar, dan mengarang)sesuai dengan yang dipelajari di sekolah dan sumber lain yang sama dalam sudut pandang/teori.

B.     Kompetensi Dasar (KD)
1.7
Menghayati ajaran berbuat baik, hormat, dan patuh kepada orang tua dan guru adalah perintah agama
2.7
Menghayati perilaku berbuat baik, hormat, dan patuh kepada orang tua dan guru dalam kehidupan sehari-hari
3.7
Memahami cara berbuat baik, hormat, dan patuh kepada orang tua dan guru
4.7
Menyajikan cara berbuat baik, hormat, dan patuh kepada orang tua dan guru

C.    Indikator Pencapaian Kompetensi 
1. Menjelaskan cara berbuat baik, hormat dan patuh kepada kepada orang tua dan guru
2. Menunjukan dalil berbuat baik, hormat dan patuh kepada orang tua dan guru
3. Menunjukkan contoh perilaku berbuat baik, hormat dan patuh kepada orang tua dan guru

D.    Tujuan Pembelajaran
Melalui pendekatan saintifik dengan menggunakan model think talk write, peserta didik diharapkan mampu:
1.    Peserta didik mampu menjelaskan pengertian beriman kepada rasul Allah Swt
2.    Peserta didik mampu menjelaskan sifat-sifat rasul
3.    Peserta didik mampu menjelaskan hikmah beriman kepada rasul

E.     Materi Pembelajaran
A.    HORMAT DAN PATUH TERHADAP ORANG TUA DAN GURU
1.      Hormat dan Patuh Terhadap Orang Tua
Keberadaan orang tua bagi seorang anak ibarat sebuah pohon dan buahnya. Tidak akan ada buah tanpa pohon, dan kuranglah bermanfaat sebuah pohon tanpa buah yang baik. Oleh karena itu, hubungan antara orang tua dan anak mestilah menjadi hubungan yang harmonis dan saling melengkapi. Bagi orang tua, menyayangi dan mengasihi anak tidak terbatas ruang dan waktu. Mereka tidak pernah lelah dan lalai dalam memberikan kasih sayang dan perhatiannya kepada anak-anaknya. Mereka mengerjakan apa yang menjadi kebutuhan anak-anaknya mulai bangun tidur hingga tidur kembali.
Di lain pihak, tidak sedikit anak yang tidak memperhatikan dan tidak peduli kepada orang tuanya. Ketika usia masih kecil hingga remaja, mereka kadang enggan menuruti nasihat dan perintah orang tuanya. Demikian pula, ketika mereka sudah dewasa dan sukses dalam karir, tak jarang orang tuanya terabaikan tanpa kasih sayang seperti kasih sayang yang didapatnya dari orang tua ketika kecil hingga besar. Bahkan, tidak sedikit seorang anak memperlakukan orang tuanya jauh dari sikap hormat, kasih, dan sayang.
a.       Makna orang tua bagi anak
Orang tua memiliki kedudukan tinggi dalam Islam. Setiap anak memiliki kewajiban untuk berbuat baik terhadap kedua orang tuanya. Kasih sayang yang tulus yang diberikan orang tua tidak akan mampu dibayar dengan uang oleh seorang anak. Oleh karena itu, kasih sayang, perhatian, dan pengorbanan orang tua harus dibalas dengan kebaikan, kasih sayang, dan pengorbanan yang serupa, meski tidak sebanding. Islam mengenal dua macam orang tua yang harus dihormati, yakni orang tua biologis yang telah melahirkan kita dan orang tua rohani yang telah mengantarkan kita mengenal Allah Swt.
b.      Kewajiban berbakti kepada orang tua
Berbakti dan berbuat baik kepada orang tua, mengasihi, menyayangi, menghormati, mendoakan, taat, dan patuh terhadap apa yang mereka perintahkan, termasuk melakukan hal-hal yang mereka sukai adalah kewajiban yang harus dilakukan oleh setiap anak kepada orang tuanya. Perilaku tersebut di dalam istilah agama Islam dinamakan birrul walidain.
Birrul walidain adalah hak kedua orang tua yang harus dilaksanakan oleh setiap anak, sepanjang keduanya tidak memerintahkan atau menganjurkan kemaksiatan atau kemusyrikan. Bahkan, seorang anak tetap harus berbakti meskipun orang tuanya kafir atau musyrik. Hal ini ditegaskan oleh Allah Swt. melalui firman-Nya dalam surah Luqmān/31:15 yang artinya, “Jika keduanya (ibu bapakmu) memaksamu supaya engkau musyrik, menyekutukan Aku dengan sesuatu yang engkau tidak ketahui, maka janganlah engkau mengikuti keduanya, dan bergaullah dengan keduanya di dunia dengan baik.”
Islam mengatur hubungan antara anak terhadap kedua orang tuanya dan tata cara pergaulannya. Keduanya memiliki hak dan kewajiban yang saling berkaitan. Seorang anak tidak diperkenankan mengucapkan kata-kata yang kurang berkenan terhadap kedua orang tua, apalagi hingga membuat mereka sakit hati.
c.       Keutamaan berbakti kepada orang tua
Islam menempatkan kedudukan orang tua pada tempat terhormat dalam al-Qur’ān. Kedua orang tua menempati posisi penting dalam berbakti seorang manusia setelah beribadah kepada Allah Swt. Perlakuan kepada keduanya merupakan pintu keberkahan maupun kesulitan bagi seorang anak. Jika seorang anak berbakti dan memperlakukan dengan sebaik-baiknya sebagaimana yang Allah perintahkan, Allah akan memberikan keberkahan hidup kepada anak tersebut. Tetapi sebaliknya, jika seorang anak durhaka kepada ibu bapaknya, Allah tak segan-segan menyulitkan jalan hidupnya.
Banyak riwayat yang mengemukakan tentang keutamaan berbakti kepada orang tua. Keutamaan-keutamaan tersebut akan diperoleh seorang anak baik di dunia maupun di akhirat kelak. Adapun keutamaan-keutamaan berbakti kepada orang tua di antaranya adalah seperti berikut.
a.       Penghapus dosa besar
b.      Dipanjangkan usia dan dilimpahkan rezeki
c.       Akan mendapatkan bakti yang sama dari anak keturunan
d.      Dimasukkan ke dalam surga

2.      Hormat kepada guru
Guru adalah orang yang memberikan pengetahuan sekaligus pendidikan akhlak terhadap murid-muridnya. Ia mengajari cara membaca, berhitung, berpikir, dan sebagainya. Guru juga mengajarkan nilai-nilai moral dan nilai-nilai akhlak yang tinggi kepada murid-muridnya. Ia tidak hanya memberikan pengetahuan saat di sekolah, tetapi juga memberikan bimbingan saat dibutuhkan di luar sekolah.
Setiap guru pasti akan mengajarkan kebaikan-kebaikan yang mungkin tidak didapatkan seorang anak dari orang tuannya di rumah. Tanpa pendidikan dan bimbingannya, bisa jadi kita tidak akan mengetahui segala yang nyata maupun yang tersembunyi di alam raya ini. Tanpa bimbingannya pula, bisa jadi kita tidak dapat membedakan mana yang benar maupun yang salah, mana yang dibolehkan dan mana yang dilarang. Jasa seorang guru dalam mendidik dan mencerdaskan murid-muridnya tidaklah dapat diukur dengan materi. Berkat jasa gurulah, kita menjadi terpelajar.
Dalam ajaran Islam, guru atau ulama adalah orang yang memiliki pengetahuan luas dibandingkan dengan orang lainnya. Ia merupakan pewaris para nabi dalam menyampaikan kebaikan kepada orang lain. Allah Swt. berfirman:

Artinya: “...Di antara hamba-hamba Allah yang takut kepada-Nya, hanyalah para ulama. Sungguh, Allah Mahaperkasa, Maha Pengampun.” (Q.S Fātir/35:28)
a.       Adab Seorang Murid Kepada Guru
Sebagaimana seorang anak memperlakukan orang tuanya, bagitu pulalah sikap yang harus ditunjukkan oleh murid kepada gurunya. Karena jasanya yang sangat besar kepada murid-muridnya, sudah selayaknya seorang murid menerapkan perilaku atau adab yang baik kepada gurunya. Adapun adab seorang murid kepada guru di antaranya adalah sebagai berikut.
·         Hendaklah merendahkan diri di hadapan guru, tidak keluar dari tempat belajar sebelum mendapat izin dari guru.
·         Hendaklah memandang guru dengan penuh rasa ta’zim atau hormat dengan meyakini bahwa gurunya memiliki kelebihan.
·         Hendaklah duduk di hadapan guru dengan sopan, tenang, dan mendengarkan apa yang dijelaskan oleh guru.
·         Hendaklah tidak berjalan, duduk, atau memulai perkataan sebelum meminta izin kepada guru.
·         Patuh terhadap perkataan dan perintahnya.

B.     DALIL DAN HADITS TENTANG HORMAT DAN PATUH TERHADAP ORANG TUA DAN GURU
Al-Qur’an Surat Al-Isra’ (17) ayat 23-24.
وَقَضَى رَبُّكَ أَلَّا تَعْبُدُوا إِلَّا إِيَّاهُ وَبِالْوَالِدَيْنِ إِحْسَانًا إِمَّا يَبْلُغَنَّ عِنْدَكَ الْكِبَرَ أَحَدُهُمَا أَوْ كِلَاهُمَا
 فَلَا تَقُلْ لَهُمَا أُفٍّ وَلَا تَنْهَرْهُمَا وَقُلْ لَهُمَا قَوْلًا كَرِيمًا
 “Dan tuhanmu telah memerintahkan supaya kamu jangan menyembah selain Dia dan hendaklah kamu berbuat baik pada ibu bapakmu dengan sebaik-baiknya. Jika salah satu seorang di antara keduanya atau kedua-duanya sampai berumur lanjut dalam pemeliharaanmu, maka sekali-kali janganlah kamu mengatakan kepada kepada keduanya perkataan ‘ah’ dan janganlah kamu membentak mereka dan ucapkanlah kepada mereka perkataan yang mulia.” (Qs. Al Israa’ [17]:23)
وَاخْفِضْ لَهُمَا جَنَاحَ الذُّلِّ مِنَ الرَّحْمَةِ وَقُلْ رَبِّ ارْحَمْهُمَا كَمَا رَبَّيَانِي صَغِيرًا
“Dan rendahkanlah dirimu terhadap mereka berdua dengan penuh kesayangan dan ucapkanlah, ‘Wahai Tuhanku,kasihilah mereka keduanya, sebagaimana mereka berdua telah mendidik aku waktu kecil’.” (Qs. Al Israa’ [17]:24)
Surat Al-Isra ayat 23-24 memiliki kandungan mengenai pendidikan berkarakter. Definisi dari karakter adalah satu kesatuan yang membedakan satu dengan yang lain atau dengan kata lain karakter adalah kekuatan moral yang memiliki sinonim berupa moral, budipekerti, adab, sopan santun dan akhlak. Akhlak dan adab sumbernya adalah wahyu yakni berupa Al-Qur’an dan Sunah. Sedangkan budi pekerti, moral, dan sopan santun sumbernya adalah filsafat. Kembali kepada pengertian dari Surah Al-Isra ayat 23 disebutkan bahwa yang pertama Allah memerintahkan kepada hamba-hambanya untuk menyembah Dia semata, tidak ada sekutu bagi-Nya.yang kedua, kita harus berbakti kepada orang tua. Lalu pada ayat 24 disebutkan bahwa anak hendaknya mendoakan kedua orang tuanya. Ulama menegaskan bahwa doa kepada kedua orang tua yang dianjurkan adalah bagi yang muslim, baik yang masih hidup atau telah meninggal. Sedangkan bila ayah atau ibu yang tidak beragama islam telah meninggal, maka terlarang bagi anak untuk mendoakannya. Dari penjelasan di atas sangat jelas bahwa ketika kita menghargai dan menyayangi orang tua kita dengan baik maka akan menumbuhkan akhlak serta moral yang baik pula bagi anak sedangkan jikalau kita acuh maka akan timbuh akhlak dan moral yang tidak baik. Dengan kata lain, hal ini sangat berpengaruh dalam pendidikan karakter. Antara orangtua sebagai pendidik dan anak. Segala sesuatu yang diajarkan dengan baik pada mulanya akan menanamkan karakter yang baik pula pada anak. Untuk itu berbakti kepada orang tua merupakan suatu cara yang harus dilakukan.
Hadis Abdullah ibnu Umar tentang ridho Allah terletak pada ridho orang tua.
عَنْ عَبْدُ الله بن عَمْرٍو رضي الله عنهما قال قال رسولُ الله صلى الله عليه وسلم: رِضَى اللهُ فى رِضَى الوَالِدَيْنِ و سَخَطُ الله فى سَخَطُ الوَالِدَيْنِ ( اخرجه الترمذي وصححه ابن حبان والحاكم)
Artinya: dari Abdullah bin ‘Amrin bin Ash r.a. ia berkata, Nabi SAW telah bersabda: “ Keridhoaan Allah itu terletak pada keridhoan orang tua, dan murka Allah itu terletak pada murka orang tua”. ( H.R.A t-Tirmidzi. Hadis ini dinilai shahih oleh Ibnu Hibban dan Al-Hakim)[1][1]
Guru adalah orang tua kedua, yaitu orang yang mendidik murid-muridnya untuk menjadi lebih baik sebagaimana yang diridhoi Alloh ‘azza wa jalla. Sebagaimana wajib hukumnya mematuhi kedua orang tua, maka wajib pula mematuhi perintah para guru selama perintah tersebut tidak bertentangan dengan syari’at agama.
Di antara akhlaq kepada guru adalah memuliakan, tidak menghina atau mencaci-maki guru, sebagaimana sabda Rosululloh saw
لَيْسَ مِنَّا مَنْ لَمْ يُوَقِّرْ كَبِيرَنَا وَ يَرْحَمْ صَغِيرَنَا
“Tidak termasuk golongan kami orang yang tidak memuliakan orang yang lebih tua dan tidak menyayangi orang yang lebih muda.” ( HSR. Ahmad dan At-Tirmidzi )
Selain memuliakan dan tidak menghina akhlak kepada guru adalah mendatangi tempat belajar dengan ikhlas dan penuh semangat, sebagaimana sabda Rasulullah Saw:
 مَنْ سَلَكَ طَرِيقًا يَلْتَمِسُ فِيهِ عِلْمًا سَهَّلَ اللَّهُ لَهُ بِهِ طَرِيقًا إِلَى الْجَنَّةِ
“Barangsiapa menempuh jalan dalam rangka menuntut ilmu padanya, Alloh mudahkan baginya dengannya jalan menuju syurga.” ( HR. Ahmad, Muslim, Abu Dawud, At-Tirmidzi dan Ibnu Majah )
C.    PERILAKU YANG MENCERMINKAN SIKAP HORMAT DAN PATUH TERHADAP ORANG TUA DAN GURU
1.      Perilaku Yang Mencerminkan Sikap Sayang, Hormat dan Patuh Kepada orang tua diantaranya adalah:
a.       Jika orang tua masih hidup yaitu:
·         Mengucapkan salam saat akan meninggalkan atau menemuinya.
·         Mendengarkan segala perkataannya dengan penuh rasa hormat dan rendah hati.
·         Tidak memotong pembicaraannya karena itu akan menyakiti hati keduanya.
·         Berpamitan atau meminta izin ketika akan pergi ke luar rumah, baik untuk bersekolah atau keperluan lainnya.
·         Mencium tangan kedua orang tua jika akan pergi dan kembali dari bepergian.
·         Membantu pekerjaan rumah atau pekerjaan lain yang akan meringankan beban orang tua.
·         Berbakti dengan melaksanakan nasihat dan perintah yang baik dari keduanya.
·         Merawat dengan penuh keikhlasan dan kesabaran apalagi jika keduannya sudah tua dan pikun.
·         Merendahkan diri, kasih sayang, berkata halus dan sopan, serta mendoakan keduanya.
·         Menyambung silaturahim meskipun hanya melalui telepon ketika jarak sangat jauh.
·         Memberikan sebagian rezeki yang kita miliki meskipun mereka tidak membutuhkan.
·         Selalu meminta doa restu orang tua dalam menghadapi suatu permasalahan.
b.      Jika orang tua sudah meninggal, yaitu:
·         Melaksanakan wasiat dan menyelesaikan hak Adam yang ditinggalkannya (utang atau perjanjian dengan orang lain yang masih hidup).
·         Menyambung tali silaturahim kepada kerabat dan teman-teman dekatnya atau memuliakan teman-teman kedua orang tua.
·         Melanjutkan cita-cita luhur yang dirintisnya atau menepati janji kedua ibu bapak.
·         Mendoakan ayah ibu yang telah tiada itu dan memintakan ampun kepada Allah Swt. dari segala dosa orang tua kita.
2.      Perilaku yang mencerminkan sikap hormat dan patuh kepada guru diantaranya:
·         Seorang murid hendaklah hormat kepada guru, mengikuti pendapat dan petunjuknya.
·         Seorang murid hendaklah memberi salam terlebih dahulu kepada guru apabila menghadap atau berjumpa dengan beliau.
·         Seorang murid hendaklah memandang gurunya dengan keagungan dan meyakini bahwa gurunya itu memiliki derajat kesempurnaan, sebab hal itu lebih memudahkan untuk mengambil manfaat dari beliau.
·         Seorang murid hendaklah mengetahui dan memahami hak-hak yang harus diberikan gurunya dan tidak melupakan jasanya.
·         Seorang murid hendaklah bersikap sabar jika menghadapi seorang guru yang memiliki perangai kasar dan keras.
·         Seorang murid hendaklah duduk dengan sopan di hadapan gurunya, tenang, merendahkan diri, hormat sambil mendengarkan, memperhatikan, dan menerima apa yang disampaikan oleh gurunya.
·         Seorang murid hendaklah ketika mengadap gurunya dalam keadaan sempurna dengan badan dan pakaian yang bersih.
·         Seorang murid hendaklah jangan banyak bicara di depan guru ataupun membicarakan hal-hal yang tidak berguna.
·         Seorang murid hendaklah jangan bertanya dengan tujuan untuk mengujinya dan menampakkan kepandaian kepada guru.
·         Seorang murid hendaklah jangan bersenda gurau di hadapan guru.
·         Seorang murid hendaklah jangan menanyakan masalah kepada orang lain ditengah majlis guru.
·         Seorang murid hendaknya tidak banyak bertanya, apalagi jika pertanyaan itu tidak berguna.
·         Jika guru berdiri, Seorang murid hendaklah ikut berdiri sebagai penghormatan kepada beliau.
·         Seorang murid hendaklah tidak bertanya suatu persoalan kepada guru ketika sedang di tengah jalan.
·         Seorang murid hendaklah tidak menghentikan langkah guru di tengah jalan untuk hal-hal yang tidak berguna.
·         Seorang murid hendaklah tidak berburuk sangka terhadap apa yang dilakukan oleh guru  ( guru lebih mengetahui tentang apa yang dikerjakannya).
·         Seorang murid hendaklah tidak  mendahului jalannya ketika sedang berjalan bersama.
·         Ketika guru sedang memberi penjelasan/ berbicara hendaklah murid tidak memotong pembicaraannya. Kalaupun ingin menyanggah pendapat beliau maka sebaiknya menunggu hingga beliau selesai berbicara dan hendaknya setiap memberikan sanggahan atau tanggapan disampaikan dengan sopan dan dalam bahasa yang baik.
·         Apabila ingin menghadap atau bertemu untuk sesuatu hal maka sebaiknya murid memberi konfirmasi terlebih dahulu kepada guru dengan menelphon atau mengirim pesan, untuk memastikan kesanggupannya dan agar guru tidak merasa terganggu.
·         Murid haruslah berkata jujur apabila guru menanyakan suatu hal kepadanya.
·         Seorang murid hendaklah menyempatkan diri untuk bersilaturahim ke rumah guru di waktu-waktu tertentu, sebagai bentuk rasa saying kita terhadap beliau. Meskipun sudah tidak dibimbing lagi oleh beliau ( karena sudah lulus) murid hendaklah tetap selalu mengingat jasanya dan tetap terus mendoakan kebaikan –kebaikan atas mereka.

F.     Media/alat, Bahan, dan Sumber Belajar   
1.    Alat: Spidol
2. Sumber Belajar : Buku siswa pendidikan agama islam kelas VIII dan Internet.
3. Pendekatan : Saintifik
4. Metode : Think Talk Write

G. Langkah-langkah Kegiatan Pembelajaran

No.
Kegiatan Pembelajaran
Alokasi Waktu
1.
Pendahuluan
1.    Guru membuka pembelajaran dengan salam dan berdoa bersama dipimpin oleh guru dengan penuh khidmat.
2.    Guru memeriksa kehadiran peserta didik, kerapihan berpakaian, posisi tempat duduk yang disesuaikan dengan kegiatan pembelajaran;
3.    Guru melakukan  apersepsi sebelum memulai pelajaran;
4.    Guru menanyakan secara komunikatif mengenai hal yang terkait dengan materi hormat dan patuh terhadap orang tua dan guru.
5 Menit
2.
Kegiatan Inti
a.      Mengamati
Guru meminta peserta didik untuk mengamati buku yang berisi materi terkait dengan hormat dan patuh terhadap orang tua dan guru.
b.      Menanya
Peserta didik saling mengajukan pertanyaan mengenai hal-hal yang berkaitan dengan materi hormat dan patuh terhadap orang tua dan guru baik dari buku siswa pendidikan agama islam kelas VIII yang di sediakan oleh pihak sekolah, maupun sumber lain seperti internet,dll.
c.       Eksplorasi/menalar
  1. Guru membagi kelompok menjadi 8 kelompok yang terdiri dari 3-5 orang di tiap kelompoknya.
  2. Guru membagi kelompok dengan cara menyebutkan angka. Cara membaginya adalah:
a.       Peserta didik berhitung secara berurutan dari nomor urut 1 sampai 5 dan masing-masing siswa menghafalkan nomornya.
b.      Nomor urut 1 berkumpul dengan nomor urut 1 menjadi kelompok 1, nomor urut 2 berkumpul dengan nomor urut 2 menjadi kelompok 2, dan begitu seterusnya.
c.       Sesuaikan dengan jumlah peserta didik dalam satu kelas
d.      Guru bisa mengembangkannya berdasarkan jumlah siswa.
3.      Guru memerintahkan peserta didik untuk berkumpul dengan nomor urut yang sama.
4.      Guru menjelaskan pengantar tentang tata cara berdiskusi, antara lain:
a.       Setiap kelompok mendiskusikan materi dengan mengkaji materi terkait hormat dan patuh terhadap orang tua dan guru serta pembagiannya baik dari buku siswa pendidikan agama islam kelas VIII yang di sediakan oleh guru maupun  melihat sumber lain seperti internet dll.
b.      Setiap kelompok merumuskan hasil diskusi yang telah didiskusikan terkait materi hormat dan patuh terhadap orang tua dan guru beserta pembagiannya.
5.      Guru membagikan Lembar Penilaian kepada setiap siswa
d.      Asosiasi/menalar
1.      Peserta didik mempersiapkan materi untuk dipresentasikan.
2.      Setiap kelompok mengirimkan satu delegasi atau perwakilan untuk presentasi di depan kelas.

e.       Mengomunikasikan
1.    Setiap kelompok mempresentasikan atau menjelaskan hasil diskusi didepan kelas, sedangkan kelompok lainnya memperhatikan atau menyimak.
2.    Guru memberikan penguatan jawaban serta membandingkan antara materi yang disampaikan peserta didik dengan materi yang telah disiapkan Guru.
3.    Guru memberikan pengamatan sekaligus memberikan penilaian selama proses kegiatan berlangsung.

30 menit
3.
Penutup
1.    Guru memberikan motivasi dan kesimpulan materi yang disampaikan.
2.    Guru melakukan penilaian dan refleksi terhadap kegiatan yang sudah dilaksanakan secara konsisten dan terprogram serta memberikan penghargaan bagi kelompok yang berdiskusi dengan baik.
3.    Guru bersama-sama dengan peserta didik membaca do’a untuk mengakhiri kegiatan pembelajaran.
5 menit







H. Penilaian
1.         Aspek Kognitif   (KI.3)
a.                   Teknik Penilaian          : Penilaian Diri
b.                   Bentuk Instrumen       : Lembar Penilaian  Soal Pilhan Ganda

Berilah tanda silang (x) pada huruf a, b, c atau d pada jawaban yang dianggap benar!
1.      Berikut ini adalah jasa seorang ibu terhadap anaknya, kecuali...
a.       Melahirkan
b.      Merawat
c.       Mendidik
d.      Birrul walidain
2.      Balasan yang akan diberikan oleh Allah Swt kepada anak durhaka di akhirat kelak adalah....
a.       Sulit mendapat jodoh
b.      Dimasukkan neraka
c.       Sulit mendapat pekerjaan
d.      Cita-cita tidak tercapai
3.      Q.S An-Nisa ayat 36 berisi perintah Allah Swt untuk...
a.       Berbuat baik kepada guru
b.      Mendoakan semua kaum muslimin
c.       Berbuat baik kepada kedua orang tua
d.      Berdzikir kepada Allah Swt
4.      Sikap yang tepat jika orang tua sedang terbaring sakit yaitu...
a.       Merawatnya dengan ikhlas dan penuh kasih sayang
b.      Dititipkan di rumah tetangga karena sibuk belajar
c.       Menasehati dengan lemah lembut agar segera sembuh
d.      Membiarkannya sampai sembuh dengan sendirinya
5.      Jika orang tua memerintahkan kemaksiatan atau kemusyrikan, sikap yang tepat adalah...
a.       Menolak dengan santun dan lemah lembut
b.      Mentaati dengan sepenuhnya
c.       Membantah karena bertentangan dengan ajaran islam
d.      Menolak dengan keras
6.      Berikut ini merupakan cara menghormati dan mematuhi orang tua jika sudah meninggal, kecuali...
a.       Menyambung silaturrahmi dengan sahabat orang tua
b.      Melanjutkan cita-cita orang tua
c.       Mengantar makanan ke kuburan
d.      Mendoakan agar diampuni Allah Swt
7.      Berikut ini yang merupakan contoh perilaku durhaka kepada orang tua adalah...
a.       Berdusta kepadanya
b.      Meminta doa restu
c.       Menjaga nama baiknya
d.      Ziarah ke kuburnya
8.      Seorang peserta didik yang baik akan selalu menghormati guru-gurunya. Berikut ini yang merupakan wujud sikap hormat kepada guru adalah...
a.       Sering bertanya kepadanya
b.      Sering menelponnya
c.       Mengetes kepintarannya
d.      Mematuhi nasihat-nasihatnya
9.      Siswa yang menghormati dan mematuhi gurunya akan memperoleh...
a.       Keberkahan ilmu
b.      Hadiah dari guru
c.       Sanjungan dari teman
d.      Sertifikat penghargaan
10.  Seorang guru sedang menjelaskan pelajaran di kelas, sikap yang benar adalah...
a.       Tidak perlu mencatat karena sudah paham
b.      Mengerjakan tugas lain yang belum selesai
c.       Mendengarkan dan menyimak dengan baik
d.      Berbicara dengan teman sebangku


                                          
Kunci jawaban pilihan ganda:

1.      D
2.      B
3.      C
4.      A
5.      A
6.      C
7.      A
8.      D
9.      A
10.  C
















Skor penilaian sebagai berikut:
Pilihan ganda: jumlah jawaban benar x 2 (maksimal 5 x2 = 10)
Keterangan :
10-9 : Sangat Baik
8-7 : Baik
6- 5 : Cukup
4-3 : Kurang baik
2-1 : Tidak Baik







1 comment for "RPP Hormat dan Patuh Kepada Orang Tua dan Guru"

Komentar